Istiqamah Vs Karamah

Selasa, 14 Jun 2011 10:51 PTG Dicatat oleh SuMaiYyaH 0 ulasan
Seorang ulama telah mengajar di sebuah madrasah selama 40 tahun dengan tekun.Dia tidak pernah ponteng walaupun sekali melainkan apabila ada uzur syarie.Namun ,ketekunan ulama tua itu tidak dihargai sebahagiab besar anak muda yang menuntut imu dengannya.

"Sepanjang kita belajar dengannya,sedikit pun tidak terserlah keluarbiasaannya"kata salah seorang anak muridnya.

"berbanding dengan guru-guru lain di tempat kita,guru kita tidak mempunyai apa-apa keistimewaan .semua yang ada padanya biasa-biasa sahaja"tambah yang lain.

"Betul.Aku dengar guru di kampung sebelah pernah mengeluarkan cahaya dari celah-celah jarinya.malang betul nasib kita"

Akhirnya,sungutan2 itu kedengaran sampai jua ke telinga ulama tua itu.Lalu beliau bertekad untuk memberi pengajaran yang berguna kepada anak-anak muridnya.Ketika mengajar pada suatu hari,beliau dengan sengaja telah melepaskan kapur menulis di atas papan hitam.Namun,anehnya kapur itu tidak jatuh..sebaliknya terus bergerak dan menulis di atas papan hitam dan menulis perkataan yang ingin ditulis oleh ulama itu.

Melihat kejadian aneh itu semua anak muridnya berdiri dan melopong kekaguman.Tidak sangka bahawa guru yang mereka anggap lekeh selama ini rupanya turut memiliki karamah. Melihat kekaguman anak-anak muridnya,guru tua itu menepuk papan hitam dengan kuat lantas berkata:
"Aku hairan melihat sikap kamu semua.Melihat kapur ini menulis hanya beberapa ketika telah membuat kamu kagum.Bagaimana dengan aku yang telah menulis selama 40 tahun di papan hitam itu??"

Pengajaran:Istiqamah itu hakikatnya lebih hebat daripada karamah.Allah cintakan amalan istiqamah sekalipun sedikit.Oarang yang istiqamah lebih terjamin imannya daripada orang yang memproleh karamah.Sejarah mencatatkan betapa ramai orang yang pernah diberi karamah tersesat kerana iman yang tidak istiqamah.





Aidiladha di Kemboja

10:37 PTG Dicatat oleh SuMaiYyaH 0 ulasan



InsyaAllah..pada 4 november ini saya akan bertolak ke Kemboja untuk Program Kebajikan Masyarakat di sana..pertama kali menyambut Aidiladha di negara orang dan pertama kali merantau ke negara orang..Semoga perjalanan ini akan diberkati Illahi.

Cara perlaksanaan bagi kesalahan liwat

Sabtu, 21 Mei 2011 1:40 PTG Dicatat oleh SuMaiYyaH 0 ulasan
Para ulama' telah khilaf cara perlaksanaan hukuman bagi kesalahan liwat .Oleh kerana ditarjihkan hukuman mati,maka persoalan di sini,bagaimana cara perlaksanaannya??

  1. Dibunuh dengan pedang seperti orang murtad. Pendapat ini kemukakan oleh al-Syarbini daripada kalangan fuqaha al-Syarbini daripada kalangan al-Syafi'i dalam kitabnya,Mughni al-Muntaj.(Jil.4,hlm 44).Imam al-Syawkani menisbahkan pendapat ini juga kepada Abu Bakar Al-Siddiq dan Ali bin Abi Talib r.a. (Nail al-autar,jil.7 hlm 132)
  2. Direjam dengan batu sehingga mati.Berdasarkan beberapa dalil : (a)diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a.Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: "Pelaku amalan kaum lut hendaklah direjam sama ada yang di atas atau di bawah(peliwat ataupun yang diliwat) (b)Athar bin Abbas r.a."bahawa hendaklah direjam " (Al-Muhalla jil.13 hlm.447 danNail al-autar jil7.hlm 131)
  3. Dibakar dengan api. Berdasarkan riwayat al-baihaqi dengan sanadnya daripada Muhammad Ibn al-Munkadir , bahawa Khalid bin al-Walid mengutuskan surat kepada Abu Bakar yang mendapati wujud amalan kaum Lut di perkampungan Arab yakni berkahwin seperti perkahwinan dengan wanita (melakukan liwat)Lantas Abu bakar mengumpulkan para sahabat untuk bermesyuarat.Kenyataan paling tegas dikemukakan oleh Syaidina Ali bin Abi Talib,antara yang lainnya: "Ini merupakan dosa yang tidak pernah dilakukan kecuali satu umat,di mana Alllah s.w.t azabkan mereka seperti yang kamu tahu.kami berpendapat hendaklah dibakar dengan api dan para sahabat bersetuju atas pendapat tersebut(Al-Sunan al-kubra jil8,hlmn,232)
  4. Dilontarkan atau dicampakkan dari tempat tinggi. Ini berdasarkan riwayat daripada Abu Bakar Al-Siddiq r.a.Begitu juga diriwayatkan daraipada Ibn Abbas r.a.Ketika ditanya berkenaan hukuman had diliwat.Jawabnya "hendaklah dilihat dari tempat paling tinggi di sebuah tempat dan dicampak kepala dahulu dan direjam dengan batu." (Nail al-autar,jil 7,hlm 132 dan al-Muhalla jil. 13,hlm.446)
  5. Dihumbankan ke dinding atau pagar yang besar ke atasnya. Pendapat ini dinisbahkan oleh al-Syawkani kepada Umar r.a dan uthman r.a. ibn Qayyim juga menisbahkan kepada Sayidina Ali r.a.
Tarjih:
Melihat kepada perbuatan para sahabat dalam melaksanakan hukuman berkaitan dengan liwat ini .pengarang kita Uqubah al-I'dam cenderung menyerahkan hal ini atas pertimbangan pemerintah dan boleh dilaksanakan berdasarkan salah satu cara di atas.ini tidak lain semata-mata bagi menggerunkan orang ramai daripada terbabit dengan maksiat tersebut..

P/s:sekadar perkongsian daraipada majalah SOLUSI isu no. 31..

Maaf..

Ahad, 17 April 2011 3:54 PTG Dicatat oleh SuMaiYyaH 0 ulasan
sudah terlalu rasanya blog ini dibiarkan sepi tanpa bicara..maaf kerana mengabaikan blog ini..bukan tak mahu menuturkan setiap kata di sini..tapi masa yang penuh dengan jadual menyebabkan tiada masa untuk mencoretkan kata di sini.mungkin juga kerana saya terbuai lena dengan perkara-perkara yang tak penting.kadang-kadang merasakan diri ini tidak layak untuk menuliskan kata-kata nasihat untuk pembaca blog ini..saya cuma manusia yang penuh engan kehilafan..masih lagi belajar dan mengenal siapa diri ini..status sebgai pelajar quran sunnah tak bererti saya seorang manusia yang sempurna...saya juga bukan seorang penulis yang pandai bermain kata-kata..entah apa yang harus saya coretkan di sini..InsyaAllah blog ini akan diupdate selepas final exam..Moga semua pengikut setia blog ini sentiasa di dalam rahmat Illahi..InsyaAllah..

Isnin, 8 November 2010 3:13 PTG Dicatat oleh SuMaiYyaH 0 ulasan

Jangan Makan Coklat Crispy...!!!

Salam,


Coklat jenama Crispy di dapati mengandungi Emulsifier (E476) iaitu kod untuk Lemak Babi.
Yang jelas....ianya Haram dimakan oleh Umat Islam.

Sila lihat gambar di bawah.

Ada logo halal lagi...heee

Nampak tak kod E476
Kalau tak berapa jelas, boleh belek sendiri di pasaraya-pasaraya dan kedai-kedai runcit.


Di bawah ini saya sertakan code-code makanan yang mengandungi lemak babi. Kalau boleh ”print lah” dan simpan ke dalam dompet. Sangattt bermanfat di zaman kita ini. Apabila membeli barang-barang makanan, boleh segera rujuk kepada code-code ini jika datang keraguan. Ini yang saya lakukan ketika keluar membeli barang keperluan harian dan snek untuk anak-anak.

Azab wanita

Rabu, 3 November 2010 4:20 PTG Dicatat oleh SuMaiYyaH 0 ulasan

Azab Bagi Wanita

(tlg ingatkan kpd semua kaum perempuan yg anda kenal)

Saudara dan saudari kaum muslimin dan muslimat

Renungan

khususnya untuk para wanita dan diriku sendiri.....

Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat

Rasulullah saw menangis manakala ia datang bersama Fatimah.

Lalu keduanya bertanya mengapa Rasulullah saw menangis. Beliau menjawab,

"Pada malam aku di-isra'- kan , aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah saw kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. "Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.

Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri.

Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.

Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar,

beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya. Aku lihat perempuan yang

rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,"kata Nabi saw.

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka

disiksa seperti itu?

*Rasulullah menjawab, "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang digantung susunya adalah istri yang 'mengotori' tempat tidurnya.

*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan perempuan yang tidak mau mandi suci dari haid dan nifas.

*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia bisa shalat tapi tidak mengamalkannya dan tidak mau mandi junub.

*Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami."Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis.

Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.

Sekarang Anda mempunyai dua pilihan:

1.. Biarkan info ini tetap dalam facebook .

2. Share info ini ke sejumlah orang yang anda kenal dan Insya Allah ridha Allah akan dianugerahkan kepada setiap orang yang anda kirim.

dan saya memilih untuk menyebarkan..Salam Ukhuwah..~

Kerana Dia Manusia Biasa

4:09 PTG Dicatat oleh SuMaiYyaH 0 ulasan

Cerita ini dipetik daripada email seorang sahabat, dan saya forwardkan untuk manfaat kepada diri saya dan semua.

Semoga bermanfaat baik untuk yang melamar ataupun yang dilamar, ataupun bagi yang sudah berumah tangga. Renungan buat yang sedang mencari pasangan hidup ataupun yang sedang mengemudi bahtera rumah tangga. Mengapa? Kerana Dia Manusia Biasa.

"cinta yang indah adalah melalui pernikahan"

Setiap kali ada sahabat yang ingin menikah, saya selalu mengajukan pertanyaan yang sama. Kenapa kamu memilih dia sebagai suami/isterimu? Jawappannya ada bermacam-macam. Bermula dengan jawapan kerana Allah hinggalah jawapan duniawi. Tapi ada satu jawapan yang sangat menyentuh di hati saya. Hingga saat ini saya masih ingat setiap butir percakapannya. Jawapan dari salah seorang teman yang baru saja menikah. Proses menuju pernikahannya sungguh ajaib. Mereka hanya berkenalan 2 bulan. Kemudian membuat keputusan menikah. Persiapan pernikahan mereka hanya dilakukan dalam waktu sebulan saja. Kalau dia seorang akhwat, saya tidak hairan. Proses pernikahan seperti ini selalu dilakukan. Dia bukanlah akhwat, sebagaimana saya. Satu hal yang pasti,dia jenis wanita yang sangat berhati-hati dalam memilih suami. Trauma dikhianati lelaki membuat dirinya sukar untuk membuka hati. Ketika dia memberitahu akan menikah, saya tidak menganggapnya serius. Mereka berdua baru kenal sebulan. Tapi saya berdoa, semoga ucapannya menjadi kenyataan. Saya tidak ingin melihatnya menangis lagi. Sebulan kemudian dia menemui saya. Dia menyebutkan tarikh pernikahannya. Serta meminta saya untuk memohon cuti, agar dapat menemaninya semasa majlis pernikahan. Begitu banyak pertanyaan dikepala saya.

Saya ingin tahu! Mengapa dia begitu mudah menerima lelaki itu. Ada apakah gerangan? Tentu suatu hal yang istimewa. Hingga dia boleh memutuskan untuk bernikah secepat ini. Tapi sayang, saya sedang sibuk ketika itu(benar-benar sibuk). Saya tidak dapat membantunya mempersiapkan keperluan pernikahan. Beberapa kali dia menelefon saya untuk meminta pendapat tentang beberapa perkara. Beberapa kali saya telefon dia untuk menanyakan perkembangan persiapan pernikahannya. Kami tenggelam dalam kesibukan masing-masing. Saya mengambil cuti 2 hari sebelum pernikahannya. Selama cuti itu saya memutuskan untuk menginap di rumahnya. Pukul 11 malam sehari sebelum pernikahannya, baru kami dapat berbual -hanya-berdua. Hiruk-pikuk persiapan akad nikah esok pagi, sungguh membelenggu kami. Pada awalnya kami ingin berbual tentang banyak hal. Akhirnya, dapat juga kami berbual berdua. Ada banyak hal yang ingin saya tanyakan. Dia juga ingin bercerita banyak perkara kepada saya. Beberapa kali Mamanya mengetuk pintu, meminta kami tidur.

"Aku tak boleh tidur." Dia memandang saya dengan wajah bersahaja.

Saya faham keadaanya ketika ini.

"Matikan saja lampunya, biar disangka kita dah tidur."

" Dia mematikan lampu neon bilik dan menggantinya dengan lampu yang samar.

Kami meneruskan perbualan secara berbisik-bisik. Suatu hal yang sudah lama sekali tidak kami lakukan. Kami berbual banyak perkara, tentang masa lalu dan impian-impian kami. Wajah keriangannya nampak jelas dalam kesamaran. Memunculkan aura cinta yang menerangi bilik ketika itu. Hingga akhirnya terlontar juga sebuah pertanyaan yang selama ini saya pendamkan. "Kenapa kamu memilih dia?" Dia tersenyum simpul lalu bangkit dari baringnya sambil meraih telefon bimbitnya dibawah bantalku. Perlahan dia membuka laci meja hiasnya. Dengan bantuan lampu LCD handphone dia mengais lembaran kertas didalamnya. Perlahan dia menutup laci kembali lalu menyerahkan sekeping sampul kepada saya. Saya menerima handphone dari tangannya. Sampul putih panjang dengan cop surat syarikat tempat calon suaminya bekerja. Apa ini?. Saya melihatnya tanpa mengerti.

Eeh..., dia malah ketawa geli hati.

"Buka aja."

Sebuah kertas saya tarik keluar. Kertas putih bersaiz A4, saya melihat warnanya.. putih? "Teruknya dia ni."

Saya menggeleng-gelengkan kepala sambil menahan senyum.

Sementara dia cuma ketawa melihat ekspresi saya. Saya mula membacanya. Saya membaca satu kalimat diatas, dibarisan paling atas. Dan sampai saat inipun saya masih hafal dengan kata-katanya. Begini isi surat itu........

************ ********* *******

Kepada ...... Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan calon kakak buat adik-adik saya Assalamu'alaikum Wr Wb. Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai. Saya, yang bernama_____menginginkan anda______ untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buat masa ini saya mempunyai pekerjaan. Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi yang pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anakku kelak. Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa selamannya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan. Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan.Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa. Cinta saya juga biasa saja. Oleh kerana itu Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa. Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami dan ayah yang baik. Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istikharah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih anda. Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini. Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawapan pada saya. Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah redha dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin Wassalamu'alaikum Wr Wb

************ ********* *********

Saya memandang surat itu lama. Berkali-kali saya membacanya. Baru kali ini saya membaca surat 'lamaran' yang begitu indah. Sederhana, jujur dan realistik. Tanpa janji-janji yang melambung dan kata yang berbunga-bunga. Surat cinta biasa. Saya menatap sahabat disamping saya. Dia menatap saya dengan senyum tertahan.

"Kenapa kamu memilih dia.....?

"Kerana dia manusia biasa......." Dia menjawab mantap.

"Dia sedar bahawa dia manusia biasa. Dia masih punya Allah yang mengatur hidupnya. Yang aku tahu dia akan selalu berusaha tapi dia tidak menjanjikan apa-apa. Soalnya dia tidak tahu, apa yang akan terjadi pada kami kemudian hari. Entah kenapa, justeru itu memberikan kesenangan tersendiri buat aku.."

"Maksudnya?"

"Dunia ini fana. Apa yang kita punya hari ini belum tentu esok masih ada dan menjadi milik kita. Betul tak? Paling tidak.... Aku tau bahawa dia tidak akan frust kalau suatu masa nanti kami jadi miskin. "

Ssttt....."Saya menutup mulutnya.

Khuatir kalu ada yang tau kami belum tidur. Terdiam kami memasang telinga. Sunyi. Suara jengkering terdengar nyaring diluar tembok. Kami saling berpandangan lalu gelak sambil menutup mulut masing-masing.

"Udah tidur. Esok kamu mengantuk, aku pula yang dimarahi Mama."

Kami kembali berbaring. Tapi mata ini tidak boleh pejam. Percakapan kami tadi masih terngiang terus ditelinga saya.

"Gik.....?" "Tidur.....Dah malam." Saya menjawab tanpa menoleh padanya.

Saya ingin dia tidur, agar dia kelihatan cantik jelita esok pagi. Rasa mengantuk saya telah hilang, rasanya tidak akan tidur semalaman ini. Satu lagi pelajaran dari pernikahan saya peroleh hari itu. Ketika manusia sedar dengan kemanusiaannya.

Sedar bahawa ada hal lain yang mengatur segala kehidupannya. Begitu juga dengan sebuah pernikahan. Suratan jodoh sudah terpahat sejak roh ditiupkan dalam rahim. Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana dan berapa lama pernikahannya kelak. Pernikahan hanya dilandasi kerana Allah semata. Diniatkan untuk ibadah. Menyerahkan segalanya pada Allah yang membuat senarionya. Maka semua menjadi indah. Hanya Allah yang mampu menggerakkan hati setiap hamba-NYA. Hanya Allah yang mampu memudahkan segala urusan. Hanya Allah yang mampu menyegerakan sebuah pernikahan. Kita hanya boleh memohon keredhaan Allah. MemintaNYA mengurniakan barakah dalam sebuah pernikahan. Hanya Allah jua yang akan menjaga ketenangan dan kemantapan untuk menikah.

Jadi, bagaimana dengan cinta? Ibu saya pernah berkata, Cinta itu proses. Proses dari ada, menjadi hadir,lalu tumbuh, kemudian merawatnya. Agar cinta itu dapat bersemi dengan indah menaungi dua insan dalam pernikahan yang suci. Cinta tumbuh kerana suami/isteri (belahan jiwa). Cinta paling halal dan suci. Cinta dua manusia biasa, yang berusaha menggabungkannya agar menjadi cinta yang luar biasa. Amin.

Wallahu 'alam.

Related Posts with Thumbnails